RSS

PADA HALTE KAU TUNGGU BUS KOTA

10 Agu

setiap kali lewat selalu saja kau duduk di halte
menunggu bus kota yang selalu penuh
dengan tatap kosong; kau tundukkan wajah

pada halte kau tunggu bus kota
yang kan berangkat dalam kerjap gelisah
dan lambaian atau umpatan kasar kondektur
terdengar menggaung dan menggetarkan telinga

di halte pukul satu sudah
dan kau bertanya: masihkah bus kota ada
yang kosong untuk satu tempat duduk saja
dan itu pun hanya dalam hati
(debu berkibar, asapnya bertebar)

di halte setiap kali lewat bus kota kau gembira
namun kecewa akhirnya
setelah luka dan bisa lebih menusuk
seperti sembilu yang ditorehkan

di sini, halte tua yang tak mampu membendung panas
seribu bayang-bayang membias
pada titik peluh yang menetes

 
17 Komentar

Ditulis oleh pada 10 Agustus 2008 in Puisi

 

Tag: ,

17 responses to “PADA HALTE KAU TUNGGU BUS KOTA

  1. Zulmasri

    10 Agustus 2008 at 16:24

    Puisi di atas merupakan pengalaman batin saat berada di kota Padang dulu. Sering naik bus kota dan sering bergelantungan tidak dapat tempat duduk, pada bus kota dg musik hingar dan supir yg ugal-ugalan. Nggak tahu kini, masihkah suasananya sama….

     
  2. Catra

    10 Agustus 2008 at 20:16

    jadi ceritanya lagi ingat kampung ya pak??? hehehehe

    …> seorang perantau pasti ingat kampungnya sutan.

     
  3. Singal

    10 Agustus 2008 at 20:44

    Menunggu di halte dengan berbagai aroma
    ada yang mendesak ada yang menepi
    berbagai karakter datang dan pergi
    lalu kita berangkat dan semuanya tinggal dan lupa.

    …> benar pak. halte sebuah persinggahan sementara yg juga menyimpan beragam peristiwa

     
  4. Blog Bisnis

    11 Agustus 2008 at 05:38

    hiii, lam kenal yachūüôā

    …> salam juga. orang lama dg wajah baru ya…

     
  5. afraafifah

    11 Agustus 2008 at 05:56

    pak zul emg oke deh klo buat puisi : )

    …> ok. trims fra. afra juga oke kan?

     
  6. putirenobaiak

    11 Agustus 2008 at 16:42

    konon makin parah pak zul, aku selalu khawatir kalau ortu naik kendaraan umum di sana, tidak manusiawiūüė¶ *

    …> benarkah meiy? berarti termasuk copetnya juga? wah…

     
  7. artja

    11 Agustus 2008 at 16:42

    di halte aku tak mau menunggu
    karena tahu seseorang tengah menungguku
    di rumah untuk menyambutku

    *puisinya bagus, pak zul*

    …> iya deh. syukur selalu dinanti di rumah. gak perlu bertualang lagi

     
  8. suhadinet

    11 Agustus 2008 at 19:34

    Paling kesal nunggu angkutan umum pas lagi mau cepat-cepat, tapi yang lewat selalu penuh terisi.

    …> punya pengalaman gak enak juga dg bus kotaj pak suhadi?

     
  9. landernova

    12 Agustus 2008 at 01:47

    hanya menunggukah yang bisa kita lakukan pak?
    namun kalau belum ada kesadaran manusia maka kita takkan dapat tempat duduk di bus tersebut…
    puisinya keren pak…..
    saya apresiasi pak……
    lam kenal n mampir ke pondokku yah pak….

    …> tuk sementara nunggu aja mas. trims ya atas apresiasinya

     
  10. Rindu

    12 Agustus 2008 at 12:24

    Rasanya selama lima tahun ini saya tidak berdiri dihalte … rindu halteūüôā

    …> sesekali dicoba mbak. ragam kehidupan ada di sana

     
  11. Alex

    12 Agustus 2008 at 15:43

    sebuah memoar ya da ?

    syair nan indah

    …> he he, bisa aja…

     
  12. ubadbmarko

    12 Agustus 2008 at 17:32

    Haltenya sudah berubah fungsi jadi tempat mankal PKL.

    …> benar juga pak. banyak halte dimanfaatkan pedagang pkl

     
  13. Alex

    14 Agustus 2008 at 16:53

    Puisi nan indah da zul

     
  14. Wiwi W

    15 Agustus 2008 at 18:43

    bagus sekali puisinya…:-)

    salam kenal!

    …> terima kasih. waduh tanpa url?

     
  15. potter

    16 Agustus 2008 at 12:07

    Wah jd inget dulu, waktu bis sesak jd terpaksa berdiri, eeehh pas baru berdiri beberapa menit, kepala malah pusing, mabok gitu dan gak bisa ditahan akhirnya muntah dech disitu.

    Malu abis dech pokoknya…

    …> wah, pengalaman dimana mas? muntahnya nyiprati para penumpang ya…

     
  16. ridu

    16 Agustus 2008 at 23:51

    wah.. kalo di jakarta sama pak.. heheh.. sampe sekarang dan tambah parah!!

    …> iya du, tapi apakah juga termasuk busway?

     
  17. potter

    18 Agustus 2008 at 13:05

    Iya mas, betul nyiprati penumpang lain, dan itu yang bikin malu abiz

    ….> mudah-mudahan nggak lagi ya….

     

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: