RSS

MALIN KUNDANG

05 Okt

di air manis tahun-tahun tanpa tercatat

seorang anak meraung di antara ruang

ruh berperang raga, nurani dan harga diri

mohon ampunan tanpa bisa membela

kini tahun-tahun berganti

onggokan batu dan denyut nafsu

tak pernah pupus, ombak teluk bayur

mengabarkan petualang yang tak pulang

berjumpa bunda yang kian senja

sekian tahun yang akan datang

barangkali perjalanan tak pernah selesai

merantau mengubah nasib

lewat harapan yang tak pernah usai

barangkali aku

tetap saja tak pernah bisa bersimpuh

dan mohonkan ampunan bunda

karena telah menjadi manusia baru

pewaris malin yang membatu

ket: gambar diambil dari sini dan sini

About these ads
 
34 Komentar

Ditulis oleh pada 5 Oktober 2008 in Puisi

 

Tag: ,

34 responses to “MALIN KUNDANG

  1. Syamsuddin Ideris

    5 Oktober 2008 at 10:05

    Bang Zul…gambar yang ada itu patung buatan atau batu alami. Jadi tertarik nih tentang adanya bukti-bukti cerita Malin Kundang.

    ….> oleh masyarakat pantai air manis, batu itu diyakini benar sesuai cerita malin kundang. oleh para ahli sejarah, batu itu kebetulan menyerupai bentuk kapal dan tidak ada kaitannya dengan cerita malin kundang. oleh pihak pariwisata, batu yang semula berbentuk kapal didesain lagi sedemikian rupa sehingga menjadi bentuk yang ada sekarang.

    mau bukti autentik, ke padang saja pak. waktu kuliah dulu saya sering latihan teater dekat batu itu kok. he he…

     
  2. ariefdj™

    5 Oktober 2008 at 11:51

    Jangan sampai jadi malin kundang.. Surga kan di bawah telapak kaki sang bunda..

    …> Insya Allah, mas.

     
  3. marshmallow

    5 Oktober 2008 at 12:01

    oh, jadi sebenarnya gambaran batunya dimodifikasi toh?
    tapi tetap saja pas.
    apalagi legendanya betul-betul menggugah.

    tapi menurut saya, puisi ini lebih menggugah, membuat bulu kuduk saya meremang.
    apakah saya juga seorang generasi malin kundang?
    nauzubillah min zalik

    …> he he, peringatan bagi perantau yg gak pulang ke kampung halaman

     
  4. Anonymous

    5 Oktober 2008 at 18:15

    lom pernah ke teluk bayur…

    …> silakan berkunjung…

     
  5. Sawali Tuhusetya

    5 Oktober 2008 at 18:19

    ndak harus memosisikan diri sebagai malin kundang, pak zul. ada saatnya kita mesti berpisah dg orang tua, tapi saya juga yakin suatu ketika kita juga pasti dipertemukan. hanya tinggal menunggu saat dan momen yang tepat. semoga tak ada lagi malin kundang2 baru. btw, selamat menikmati liburan lebaran, pak zul. saya pernah titip salam utk pak zul lewat pak maliki. sampai ndak, pak?

    …> semoga thd orang tua nggak pak. kalau pada kampung halaman nggak tahulah.

    salam pak sawali sdh disampaikan pak maliki. waalaikum salam wr wb

     
  6. imoe

    5 Oktober 2008 at 19:33

    pak zul…ada salah seorang adik adik kecil saya bertanya….

    “Bang…ibu malin kundang jahat ya…kok tega-teganya mnegutuk anak jadi batu ?”

    Nah tuh…….

    ….> hayo, bgm menjawabnya pak imoe? coba nanya pak sawali atau uni hemma ah…

     
  7. Daniel Mahendra

    5 Oktober 2008 at 22:15

    Aih, sajaknya mengiris. Menyayat!

    Tapi tak perlu menjadi Neo Malin, Mas Zul.

    ….> silakan ditafsirkan puisinya lebih jauh mas daniel. ada esai lama goenawan mohamad yg amat bagus tentang malin kundang. juga ada naskah drama wisran hadi dan esai umar junus. malin kundang tidak lagi ditafsirkan sbg anak durhaka yg dikutuk sang ibu jadi batu. bagaimana kalau sang ibu itu berwujud ibu pertiwi atau tanah kelahiran?

     
  8. Andy MSE

    5 Oktober 2008 at 22:25

    saya pernah ke sana…
    ada urang awak punya blog di http://www.afrianti.blogspot.com

    …> yap, segera meluncur ke TKP…

     
  9. Andy MSE

    5 Oktober 2008 at 22:27

    saya pernah sekali ke sana pak Zul!

    …> nggak mau ke sana lagi pak? sekalian ke makam dan taman siti nurbaya…

     
  10. artja

    6 Oktober 2008 at 08:20

    puisinya mewakili perasaan saya, pak zul.
    terimakasih

    …> perasaan sesama perantau?

     
  11. Ricky

    6 Oktober 2008 at 11:02

    Wah mas Zul, blum bisa pulang kampung bukan berarti sama dengan malin kundang yang durhaka sama ibunya…
    Mas Zul khan cari nafkah diperantauan, itu ibadah juga.. ikut doain deh ke mas Zul biar bisa cepet pulang kampung biar bisa sungkeman sama bundo…

    http://readingdigest.wordpress.com

    …> wah, terima kasih banyak dg doanya. jadi terharu…

     
  12. zoel

    6 Oktober 2008 at 11:36

    saya blom pernah liat ehhh

    …> wah dekat gitu. masa blm pernah?

     
  13. Catra

    6 Oktober 2008 at 13:02

    pak zul, tengok2 lah mandeh di kampung. kasihan tuh mandeh dan ladang di kampung terabaikan.
    hehehe..
    oh ya selamat lebaran ya pak

    …> pengennya baitu sutan. apo dayo, ado hal yg menghalangi

     
  14. Kancuters

    6 Oktober 2008 at 13:15

    taragak wak maen ka padang eh :D

    ….> ayo, mau main kapan?

     
  15. nh18

    6 Oktober 2008 at 14:08

    Uda Mas Zul …
    Ah si Uda sedang rindu kampuang nan jauah di mato …

    Ada kerinduan yang kental disini …

    Selamat Lebaran Uda …
    Maaf Lahir Bathin ya …

    Salam saya

    …> ah, pak trainer yg satu ini tajam sekali perasaannya. iya deh…
    Selamat berlebaran juga deh.

     
  16. Potter

    6 Oktober 2008 at 16:57

    Pak Zul, aku nyoba buat blog baru di WP nech, gak tahu apakah blogspotku akan aku tinggalin ato tidak,

    Add balek blog baruku yach pak Zul,

    *lagi bingung nyari template yg bagus*

    …> Yap. Meluncur…, ke TKP

     
  17. cinker

    6 Oktober 2008 at 19:33

    jadi terharu, lagi ingat rumah ya pak

    ….> iya juga sih..

     
  18. marshmallow

    6 Oktober 2008 at 21:58

    @imoe dan pak zul:
    ibu malin kundang tidak jahat walaupun ia telah melontarkan kutukan itu.
    yang jahat adalah batunya, kenapa mau jadi malin kundang.

    tapi malin kundang itu menyalahi kodrat manusia yang sejatinya dari tanah kembali ke tanah.
    masak dari tanah kembali ke batu? aneh!
    pantas aja durhaka. aneh gitu.

    …> Ayo pak imoe, bagaimana ini? ini pernyataan dan pertanyaan bagus dari uni hemma lho…

     
  19. sarahtidaksendiri

    6 Oktober 2008 at 22:24

    jd sbnrnya kisah malin kundang itu sbnrny asli ato g? :D
    Tp, yg terpenting ada makna dan pesan penting bg Qta semua terutama untuk sll menghormati dan mencintai ibu… :)
    NB : *tb2 ingat mama*..love u mam..hehe

    …> kalau kisahnya asli. tapi apakah berdasarkan kenyataan, jawaanya itu fiksi.

    tapi saya setuju, amanatnya bagus sekali, terlepas dari penafsiran kita: yg dimaksud batu itu apakah kutukan thd diri malin agar jadi batu ataukah kutukan agar hatinya tetap membatu. untuk yg terakhir tentu dg tujuan agar orang benci padanya. siapa sih yg suka pada manusia berhati batu?

     
  20. fauzansigma

    7 Oktober 2008 at 04:38

    hemmm… jadi.. malinkundang,,, dan pak Zul .. apanya?

    *loh, ga nyambung yah*

    ehmm, Ibu Malin dan tingkahlaku MAlin menjadi contoh utk kita bagaiamana sharusnya bersikap kepada Ibu kita

    …> malin kundang? tokoh cerita. lalu saya? menulis puisi tentang malin kundang.

    *wah, lebih gak nyambung*

     
  21. martracho

    7 Oktober 2008 at 10:18

    Itu puisi buatan sendiri ap hasil catut..
    Mantap juga..
    Rang pasisia buat puisi
    kalau banyak bisa dibukukan aja.
    Salam Kenal Martracho

    http://martracho.wordpress.com/

    …>Ncatut? maaf gak ada dalam kamus saya.

    bgm, mau jadi donatur untuk penerbitannya? ada sekitar 250 puisi yg sdh dimuat di majalah dan koran. ada yg sdh dibukukan dalam bentuk antologi. yg lain blm dipublikasikan.

     
  22. edratna

    7 Oktober 2008 at 10:21

    Jadi ingat piknik di pantai Air Manis Padang bersama anak dan calon menantu (saat itu).

    …> mau ke sana lagi bu?

     
  23. Rindu

    7 Oktober 2008 at 13:41

    saya gak akan jadi malin kundang kan Ibu sudah berpulang jadi yang ada hanya kangen … ah kangen Ibu :(

     
  24. imoe

    7 Oktober 2008 at 19:09

    @ uni mallow :

    Hahahahahahah uni Mallow, mantap penjelasannya, sehingga saya terbengong-bengong…

    Iya ya…ngapain ya…jadi batu…ibu malin kundang mestinya ngutuk jadi ARTIS hahahahahaha

     
  25. wennyaulia

    7 Oktober 2008 at 23:43

    mgkn kalo malin kundang jaman sekarang adalah yang bukan melulu tidak ingat kampung halaman
    tapi termasuk bersikap tidak hormat,,,meskipun hidup serumah setiap hari….
    *maap kalo OOT

     
  26. yakhanu

    8 Oktober 2008 at 13:37

    foto asli ya mas??
    kasian yah?/?

     
  27. Daniel Mahendra

    9 Oktober 2008 at 07:19

    Nah, itu dia, Mas Zul. Dengan kata lain kita tetap berbakti pada pada tanah ini. Tidak lantas menjadi Malin baru bagi bumi ini. Bumi yang melahirkan dan memberikan kita makan dan kehidupan.

     
  28. Alex

    9 Oktober 2008 at 10:49

    ondeh….jaan lah di samokan pulo jo malin kundang da zul, setidaknyo awak kan lai bisa bado’a untuk rang gaek awak. dan bisa manalepon. walau badan jauh di rantau urang, tapi hati dakek jo kampuang.

     
  29. Alex

    9 Oktober 2008 at 10:49

    Gendang melayu bunyinya lantang,
    Dara di hilir menari Zapin
    Ramadhan berlalu Syawalpun datang
    Mohon maaf lahir & batin

    Berharap padi dalam lesung,
    Yang ada cuma rumpun jerami,
    Harapan hati bertatap langsung,
    Hanya bermimpi dari sini.

    SELAMAT HARI RAYA IDUL FITRI 1429H.
    Taqobalallahu minna waminkum wataqabbal ya karim

     
  30. yudhi14

    10 Oktober 2008 at 20:38

    jangan ada lagi dah manusia yang kaya si malin

     
  31. vizon

    15 Oktober 2008 at 10:34

    pak zul…
    puisi ini mewakili juga diri saya, sesama perantau…
    taragak bana rasonyo basimpuah di kaki mandeh
    tapi jarak ndak bisa dipasingkek

    met lebaran ya pak, maaf telat… :)

     
  32. Siti Fatimah Ahmad

    3 Juni 2009 at 22:38

    Semua itu menjadi sempadan buat kita agar memahami erti kasih sayang. bukan dikaburi oleh kekayaan yang mengakibatkan bencana sehingga hilang segala pertimbangan akal budi.

     
  33. ERIK

    17 November 2009 at 08:06

    KASIHAN JGA DEH MA DYA……………. TP TW KSLHN DY JGA KRNA dah durhaka ma ibu”a……..

     
  34. buraqmanari

    30 Desember 2009 at 18:28

    kunjungan sore sobatku,….
    sewaktu terjadi gempa padang kemaren saya dan keluarga sedang berada di tkp. betapa saya punya memori yg tdk bs terlupakan di tempat tsb,…

     

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 77 pengikut lainnya.

%d blogger menyukai ini: